Butuh 18 Ribu Linmas Amankan Pilpres

Sukamulya- Jelang pelaksanaan Pemilihan Umum yang bakal digelar 17 April 2019 mendatang, pemerintah kabupaten memangku masih mengalami kekurangan jumlah tim pengamanan dari Perlindungan Masyarakat atau Linmas.

Bupati Tangerang Ahmed Zaki Iskandar mengatakan, saat ini Kabupaten Tangerang hanya memiliki kurang dari 2000 personil Linmas untuk pengamanan Pemilu sedangkan kebutuhannya mencapai 18 ribu personil.

" Dengan jumlah Tempat Pemungutan Suara mencapai 9000 lokasi, maka estimasi Linmas yang kerahkan sebanyak 18 ribu, dimana setiap TPS bakal diisi oleh dua orang anggota Linmas," terangnya. Usai bertemu wartawan dari Pokja WHTR, Senin (25/02)

Jumlah TPS ini meningkat drastis bila dibandingkan dengan TPS pada pemilukada kemarin, yang hanya berkisar 4 ribuan TPS. " Lonjakan jumlah TPS mencapai 100 persen dari jumlah TPS Pilkada, sehingga membutuhkan petugas dalam jumlah besar," terang Zaki.

Zaki menjelaskan, jika untuk menutupi alokasi kekurangan jumlah personil dirinya akan mengerahkan petugas kelurahan dan kecamatan serta masyarakat yang direkrut, untuk di Karyaman menjadi anggota Linmas selama Pemilu mendatang.

" Kita berkordinasi dengan KPU untuk menutupi kekurangan personil Linmas ini, dimana staf kelurahan dan kecamatan semuanya akan di berdayakan menjadi pasukan Linmas, demi menjaga Kamtibmas Pemilu," paparnya.

Sebelumnya KPU menggelar simulasi Pemilu dilapangan Kantor Kecamatan Sukamulya Kabupaten Tangerang pada Minggu (24/04), dimana dalam simulasi tersebut dibutuhkan waktu lebih dari 13 jam, untuk menggelar Pemilihan umum, Mai dari proses pencoblosan hingga penghitungan kertas surat suara pemilu.(info)


Bagikan artikel ini